Berita Nasional Peristiwa

TKI asal Lombok Kedapatan Bawa 1,56 Kilogram Shabu

Bea dan Cukai

Batam – Otoritas Bandara Internasional Hang Nadim Batam menyatakan shabu seberat sekitar 1,5 kilogram yang terdekteksi alat pemindai (x-ray) dibawa seorang tenaga kerja Indonesia dari Malaysia yang hendak pulang ke Lombok dengan sebuah pesawat melalui Surabaya.

“Shabu tersebut dibawa seorang TKI. Pelaku bersama empat orang kawannya hendak pulang ke Lombok dengan menumpang sebuah pesawat dengan terlebih dahulu transit di Surabaya,” kata Kepala Bagian Umum Bandara Internasional Hang Nadim Batam, Suwarso, Jumat (5/4).

Ia mengatakan, saat ini pembawa shabu berinsial A masih diperiksa oleh Petugas Bea dan Cukai Batam, Badan Narkotika Nasional (BNN) Provinsi Kepulauan Riau dan Polda Kepulauan Riau di bandara.

Ia mengatakan, shabu yang dikemas dalam sebuah tempat plastik dan dilapisi dengan kain dalam sebuah kardus tersebut dibawa masuk ke bandara bersama barang-barang lain oleh seorang porter. Saat dibawa porter, petugas tidak mengetahui kalau salah satu kardus tersebut berisi shabu.

“Berdasarkan peraturan yang baru, meski barang tersebut dititipkan pada porter namun pemiliknya harus mendampingi saat pemeriksaan. Jadi setelah dimasukan oleh porter, kami meminta pemiliknya masuk untuk pengecekan ulang barang,” kata dia.

Saat pengecekan ulang melalui alat pemindai (x-ray), kata dia, baru diketahui dalam sebuah kardus tersebut berisi shabu seberat sekitar 1,56 kilogram.

“Lima orang tersebut langsung dibawa ke Pos BC Batam di Bandara Internasional Hang Nadim untuk menjalani pemeriksaan. Hingga saat ini pemeriksaan masih berlangsung, namun diketahui barang tersebut dibawa salah seorang dari TKI tersebut berinisial A,” kata dia.

Dalam jangka waktu kurang dari satu bulan terakhir, petugas Bandara Internasional Hang Nadim Batam berhasil menggaggalkan tiga kali upaya penyelundupan shabu asal Malaysia yang akan dikirimkan ke daerah lain di Indonesia.(Ant)