Berita Nasional Kebijakan Nasional Kegiatan

Slank Bantu BNN Jaring Pengguna NAPZA

Bogor– Manajer grup Slank, Bunda Iffet, menyatakan, kelompok musik terkenal itu akan membantu Badan Narkotika Nasional (BNN) menjaring kembali para pengguna napza agar bisa pulih dari ketergantungan.

“Pada 2003 Slank pernah mempunyai tempat rehabilitasi para pencandu, namun 2007 ditutup seiring dibuka BNN,” katanya, saat ditemui dalam acara forum diskusi grup di UPT Terapi dan Rehabilitasi Badan Narkotika Nasional (BNN) Lido, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu (3/3).Bunda Iffet yang juga ibu dari personel Slank menyebutkan, selama empat tahun beroperasi, tempat rehabilitasi para pencandu narkoba yang terletak di Gang Potlot (markas Slank) tersebut telah merehab lebih dari 100 orang.

Terapi yang dilakukan dengan melakukan pendekatan melalui musik dan cinta.

“Selama itu, rehabilitasi di Potlot gratis. Biaya diambil dari 2,5 persen fee konser Slank,” katanya.

Pada 2007, tempat rehabilitasi Potlot tutup, karena sudah berdiri BNN.

“Tapi, saya ingin sekali membantu BNN untuk menjaring para pencandu ini. Makanya saya menawarkan diri, apa boleh kami beroperasi kembali,” kata Bunda Iffet.

Bunda Ifet mengatakan, rencananya mereka tidak merehab para pengguna napza (pecandu), tapi mencari dan menjaring para pencandu untuk selanjutnya diserahkan ke BNN untuk direhabilitasi.

Niatan Bunda Iffet disambut baik pihak BNN yang disampaikan Nurainun Kamil, Kasubbid Penyatuan Kembali Direktorat Pascarehabilitasi Deputi Rehabilitasi BNN.

“Kami sangat mendukung sekali niat bunda Iffet dan berterimakasih atas kepeduliannya membantu BNN, karena kami membutuhkan bantuan dari sejumlah pihak termasuk masyarakat yang peduli,” katanya.

BNN menggelar forum diskusi grup yang mengangkat teman “Peluang bekerja kembali di dunia entertainment bagi para recovering addict” oleh Direktorat Pasca Rehabilitasi BNN.(Ant)